Bert “Girafganger” Stevens dan Chris Kruk Membahas Bandit Dunia Poker

Dalam setiap aspek masyarakat, seseorang dapat menemukan orang terbaik, orang terburuk, atau mereka yang tinggal di suatu tempat di antara mereka yang ekstrem, dan hal yang sama dapat dikatakan tentang dunia poker. Sementara beberapa pro poker adalah duta sejati permainan dan berusaha meningkatkannya untuk generasi pemain poker masa depan, yang lain mencoba menipu sistem untuk keuntungan pribadi mereka.

Dalam posting Forum TwoPlusTwo baru-baru ini, pengguna mendiskusikan utas twitter yang dimulai oleh Chris “Apotheosis” Kruk yang berbicara tentang orang-orang yang curang dan menipu di dunia poker. Penggiling online taruhan tinggi Bert “Girafganger” Stevens juga ikut berbicara tentang keadaan dunia poker.
Kruk awalnya tweeted mengungkapkan bagaimana perasaannya tentang status curang dan scammers di poker.

Bantuan Waktu Nyata
Satu masalah yang ditunjukkan Kruk adalah pemain yang menggunakan perangkat lunak bantuan waktu nyata (RTA) saat bermain turnamen taruhan tinggi. Umumnya dikenal sebagai pemecah, perangkat lunak RTA memungkinkan pemain memasukkan data tangan dan mencari tahu permainan paling optimal secara real time.

Dengan munculnya kecerdasan buatan baru-baru ini, perangkat lunak RTA telah menjadi masalah nyata di dunia poker online. Tahun lalu, skandal kecurangan terbesar yang berdampak pada GGPoker melibatkan pemain yang menggunakan pemecah masalah. Ruang poker online populer melarang tiga belas akun dan mengembalikan lebih dari $ 1 juta kepada pemain yang terpengaruh.

Menurut Kruk, masih ada pemain ilegal yang menggunakan solver. Giraf pun menimpali. Menurutnya, para cheater yang ditilang di GGPoker diduga masih bermain di partypoker dan PokerStars.

Ghosting, Pemirsa Tim, dan Multi-Akuntansi
Meskipun beberapa pemain dilarang dari situs poker setelah diketahui curang, mereka masih dapat kembali ke situs dengan akun baru. Ini biasa disebut sebagai multi-akuntansi, dan Kruk menyatakan bahwa itu adalah masalah besar.

Kruk juga blak-blakan dalam hal bentuk kecurangan lainnya dalam poker online. Ghost tabling, suatu bentuk kecurangan di mana pelatih poker akan menyelesaikan turnamen untuk siswa yang berlari dalam, adalah masalah nyata menurut Kruk.
Pelatih dapat mendengarkan turnamen pemain melalui aplikasi seperti TeamViewer atau Skype dan memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan dan kapan harus melakukannya. Menurut Giraf, seorang hantu terkenal dijadikan pro PokerStars.

“Tapi misalnya, PokerStars membuat ghoster terbesar dalam sejarah game menjadi Stars pro,” katanya. “Rafael Moraes [telah] menjalankan kandang budak/hantu selama setahun sekarang dan tidak ada yang peduli.”

WSOP Dan COVID
WSOP tahun ini kembali diputar secara langsung setelah COVID menjadikan seri tahun lalu sebagai acara online. Dengan pengembalian, kasino Las Vegas memerlukan bukti vaksinasi saat masuk. Kruk mengatakan dia telah mendengar tentang pemain yang menggunakan paspor vaksinasi palsu dan bahkan bermain saat mereka sadar mengidap COVID.

Kruk juga berbicara tentang pemain yang menjual aksi dengan mark-up yang sangat tinggi dan orang-orang yang menjual konten pelatihan poker meskipun hanya sedikit atau tidak berhasil dalam permainan.

Sepertinya Kruk telah mencapai titik kritis dan harus menyebarkan berita dan mendiskusikan topik ini dengan orang lain. Namun, pertanyaannya tetap: jika ada banyak kecurangan dalam poker online, apakah ada cara untuk benar-benar menghilangkan semuanya?

Leave a Reply

Don`t copy text!